Kata Pengantar

Kami merasa berbahagia, lantaran telah diserahkan amanah yang besar untuk menerbitkan semula siri ‘Tafsir al-Quran’ yang diberi judul Tafsir Al-Azhar, karya Prof Dr Haji Abdulmalik Abdulkarim Amrullah (Hamka) oleh para waris al-Marhum. Rundingan kami dengan para waris ringkas saja, tetapi berminat sekali, sehingga dalam masa yang pendek saja kita telah menemui jalan persetujuan.

Sebagai penerbit yang bertanggungjawab, memang terlalu berat rasanya untuk memikul amanah ini, apatah lagi dalam menjalankan tugas penerbitannya, kami terpaksa menyemak semula semua naskah-naskahnya, mengeset huruf-hurufnya, memilih khat untuk ayat-ayatnya, menulis semua Hadis-hadisnya, meneliti baris-baris Arabnya, mengubah formatnya, dan seterusnya dan seterusnya. Semua ini bukan saja memerlukan karyawan-karyawan yang bijak-pandai, bahkan mengambil masa yang panjang dan biaya yang besar pula. Tambahan lagi edisinya dibuat dua, satu edisi kulit tipis yang diterbitkan berjuzu’ dari juzu’ 1 hingga kepada juzu’ 30. Manakala yang satu lagi diterbitkan berjilid-jilid sebagai edisi lux dengan disesuaikan kepada surah-surah al-Quran yang tertentu. Semua ini dibuat untuk memberikan pilihan kepada para pembaca menurut kehendak dan kepuasan masing-masing.

Sebagaimana penerbit telah memberikan perhatian yang istimewa kepada karya besar yang sulung dari penulis Tafsir Al-Azhar dalam bahasa ibunda sendiri, maka penerbit berharap agar lapisan masyarakat dan anda pembaca supaya turut memberikan perhatian yang sama kepada penerbitan ini, agar penyelesaiannya dapat diusahakan dalam masa yang sesingkat-singkatnya. Galakan anda sekalian tentu sekali akan menyemarakkan semangat kami dalam langkah yang diberkati ini, dan mudah-mudahan sesudah penerbitan ini ada lagi karya-karya baru dalam jurusan yang sama yang bakal muncul, kelak dapat diterbitkan pula oleh penerbit yang lain, guna untuk menambah perbendaharaan ilmu pengetahuan Agama Islam yang suci yang dipetik khusus dari sumber samawinya yang asal.

Al-Quran itu memang wajib dipelajari secara terus-menerus oleh manusia tidak kira Islam, mahupun non-Islam, karena ia mengandungi petunjuk dan cahaya kepada umat manusia seluruhnya. Al-Quran tidak harus disimpan sebagai tangkal atau azimat di dalam rumah, tetapi ia harus ditatap dan dibaca, kemudian dipelajari maksud-maksudnya, dan digali mutiara-mutiaranya untuk dijadikan bimbingan dalam hidup di dunia ini. Dan adalah wajar sekali bagi orang yang ingin mendalami isi-isi al-Quran itu mempelajarinya terus dari sumber al-Quran itu sendiri.

Sebagaimana berlakunya tafsir-tafsir di dalam bahasa Arab, Tafsir Al-Azhar juga mempunyai haluan yang tersendiri, dengan penulisnya menonjolkan penganutannya yang bebas dari menyinding kepada sesuatu mazhab yang tertentu, apabila dalil dan hujjahnya terang dan positif.  Lantaran masalah-masalah dalam konteks ini minimal sekali, dan telah pun maklum kepada ramai, maka janganlah sampai anda yang tidak sehaluan memandangnya sebagai suatu cacat di dalam karya yang besar ini, sehingga diharamkan dirinya atau pengikutnya dari menatap buku ini.

Moga-moga Allah memimpin kita ke jalan yang diredhaiNya, dan menunjukkan kita yang benar dari yang salah, sesungguhnya Dia Maha Mendengar dan mengabulkan doa, amin.

Penerbit

Singapura

Ahad, 5 Shafar 1403

21 November 1982